All posts by christdanuanto

Pengalaman solo riding ke bali 2

Oke,ini perjalan saya selanjutnya,setelah puas beristirahat,pagi2 sekitar jam 06.00 saya sdh siap p180.membaca doa sebentar agar perjalanan saya lancar,langsung tancap gas,suasana kota lamongan masih sepi dibanding kota jakarta jam 6 pagi.lalulintas yg lancar memaksa saya untuk memacu kendaraan dgn kecepatan diatas 100km/jam(padahal ga ada g maksa,hihihiihihii).

45 menit kemudian saya tiba di Gresik,lalulintas sdh agak ramai,di gresik saya masih bisa mengikuti petunjuk arah ke arah surabaya.tetapi setibanya disurabaya,dimulailah insting navigator saya mencari arah ke sidoarjo alias nanya2,ehhheheheheh…karena peribahasa malu bertanya sesat dijalan,apalagi dikota sebesar surabaya,lah dijakarta sendiri aj saya masih suka nyasar.Dan saya sempatkan untuk me-refuel p180,tercatat 10 liter lebih pertamax 92 masuk tanki. 

Image

sempet ambil gambar didaerah unknown(klo ada yg tau boleh di share)

Setelah puas bertanya-tanya pd penduduk/pengendara sekitar akhirnya saya tiba di sidoarjo sekitar pukul 08.00.karena jalur dr sidoarjo menuju gempol tinggal lurus doang(versi peta mudik 2009),saya sempatkan beristirahat sejenak untuk sarapan,ketemu warung soto surabaya(menu favorit ane).perut kenyang saya lanjutkan perjalan kembali.asyik mengendarai p180 terlintas disebelah kiri jalan saya melihat tulisan “wisata lumpur lapindo”.tanpa pikir panjang saya cari tempat untuk menepikan p180 ditempat yg sekiranya aman.

Disekitaran banyak warga sekitar/korban lapindo yg menawarkan atau menjual vcd keganasan lumpur lapindo.tetapi karena kondisi kantong yg pas-pasan sy hanya menganggukan kepala saja,padahal dalam hati kepingin jg sih membeli vcd seharga 25rb rupiah,yah itung2 berbagi rasa dgn para korban,tetapi saya sempet  meminta tolong untuk mengambil gambar dgn imbalan yg tidak pantas saya sebutkan.

Image

narsis gagap

Sekiranya cukup,saya lanjutkan perjalanan kembali,menuju Pasuruan.selepas Gempol jalan kembali lancar khas jalur luarkota.saya pacu p180 seenak-enak udel(mang udel ada yg enak ya???).Ada kebebasan yg saya rasakan saat melibas jalan mulus nan berliku,

Siang itu sekitar jam 12 siang saya putuskan untuk kembali beristirahat,disekitaran jalan raya paiton,sebelum kota Besuki saya mampir ke warung makan,seperti biasa saya sempatkan bercengkrama dngn penjual,sekedar menanyakan jalur,situasi politik dan perekonomian negara(apa sihhh…).

saya lanjutkan lg perjalanan,kali ini jalur yg saya lewati,saya disuguhi pemandangan yg menawan,jalur pinggir pantai disebelah kiri,dan hutan disebelah kanan.Tiba2 dari kejauhan saya melihat ada razia polisi,dengan sedikit was-was saya kurangi kecepatan bersiap untuk berhenti,tetapi setelah saya bersiap-siap untuk berhenti salah satu anggota polisi tsb mengisyarakan saya untuk terus jalan.Wah,asyik neh klo ga dibrentiin,batin saya.ternyata razia tersebut hanya untuk warga sekitar yg tidak mematuhi aturan lalulintas,seperti tidak pakai helm,tidak menyalakan lampu,atau berpenumpang lebih dr 3 orang pd sepeda motor.

Lanjut perjalanan akhirnya saya tiba di situbondo.tak ada kejadian menarik,maka saya lanjutkan lg perjalanan kearah banyuwangi,melewati hutan yg katanya rawan kehajatan,eh kejahatan.tiba di perbatasan situbondo-banyuwangi waktu sudah menunjukan pukul 15.00.saya sempatkan mengabadikan gambar,cekibrot

Image

 

selamat datang di Banyuwangi

Jarak perbatasan dengan pelabuhan ketapang kurang lebih masih 1 jam.setibanya saya langsung masuk,membeli tiket,melewati pemeriksaan stnk.setelah naik,saya parkirkan p180,lalu naik keatas tempat penumpang,sempet saya mengambil beberapa gambar,sayang beberapa gambar sdh hilang terkekang zaman(???).Tips:bagi yg mempunyai gambar berkesan alangkah baiknya disimpan di situs penyimpan gratis,jd biasanya klo disimpen di hp/komputer,saat kedua benda tersebut bermasalah/terjual karena kebutuhan hidup,data kita masih aman.contohnya di google drive,dropbox,dsb.

jam 17.00 saya tiba di pelabuhan gilimanuk,hmn… udara di pulau jawa dan bali sangat berbeda atau cuma perasaan saya saja.karena saya merasakan udara begitu segar.Kapal bersandar,langsung bersiap untuk keluar.Image

Jalur gilimanuk denpasar,begitu sunyi.kanan kiri hutan,diselingi bangunan khas pulau dewata.jalannya cukup mulus dan berliku,tanjakan turunan menjadi santapan.setiba di Tabanan,saya sempatkan beristirahat sejenak.kebetulan ketemu gerobak dorong mie ayam,langsung saya pesan  satu gerobak,eh satu magkok.Rasanya lumayan untuk mie ayam sekelas gerobakan,dan yg lebih nikmatnya lagi,setelah makan dan mau membayar,ternyata seporsi mie hanya seharga 5ribu rupiah,sangat murah saat itu dibanding harga seporsi mie ayam dijakarta yg kala itu kisaran diatas 8ribu rupiah.

setelah sedikit kenyang(maklum,klo orang normal mempunyai usus 12 jari,klo saya 12 jengkal) lanjut lagi perjalanan.Akhirnya saya tiba di Denpasar,waktu sudah malam.saya telepon sepupu saya untuk menggiring kekost-annya.

sekian pengalaman saya,maaf klo bnyk kekurangan.saran dr para bloger sangat saya harapkan,dan juga cerita pengalaman ini bisa jadi bahan refrensi untuk yg merencanakan perjalanan ke pulau dewata.

 

Advertisements

pengalaman solo riding ke bali

 

 

Image

 

ini pengalaman saya waktu masih bujangan…(masih bebas kluyuran om,ehhehehheehe).pertama kali punya motor batangan baru,biasanya pake motor bebek,pernah punya motor batangan honda tiger taun 99,beli second,baru 2 bulan pake mesinnya rontok di pake dadakan ke cianjur,ga tau kenapa pas didaerah ciranjang mesin tigi bunyi berdecit,plus tarikan berat.saya cek kebengkel saya ganti oli,ternyata yg keluar lumpur(gerusan karet campur oli).ups…sorry ,saya kan mau cerita solo riding ke bali,tapi gpp lah,dari pada tanggung ceritanya yaa…?????

Lanjut,karena situasinya ga memungkinkan,tigi 99 saya inepin dibengkel(bengkel mobil mas bro,coz cuma ketemu tu bengkel).saya pulang naek bus,2 hari kemudian baru saya ambil tuh honda getir(klo mesin sehat honda tiger).diangkut pake mbil box pinjeman kantor,saya bawa ke bengkel langganan,ternyata bunyi berdecit berasal dr noken as-nya tidak terlumas,karena pompa oli tersumbat lumpur,jd oli ga naik(kata mekaniknya lho),noken as saya ganti dgn yg kw sekian,mesin beres langsung saya jual murah ke mekaniknya yg kebetulan punya pekerjaan sampingan jual beli motor second.duitnya buat beli shogun kebo,gpp dah yg penting masih bisa buat nguli.

Oke,lanjut ke topik sesungguhnya(jangan ngantuk ya,hehhehe)singkat cerita saya beli pulsar p180 2010 baru,gress,anyar,ting-ting,apalagi ya??(bangga plus sedikit sombong bisa beli motor baru).saya beli sekitar juni 2010,seharga 18 jutaan,dan 2 bulan kemudian turun harga jd 16jutaan,gubrak..nyesek bin gondok,tambah lg kluar p220,komplit dah…(bingung dgn marketing BAI atau saya yg ga update motor baru)

setelah plat no plus stnk kluar terbersit impian saya sejak muda ke bali naik motor,singkat cerita sekiranya tabungan cukup,ambil cuti kantor,dan tercapailah impian muda saya.Packing,bawa pakaian seperlunya,perlengkapan mandi,dsb.

Dari rumah sengaja saya berangkat pagi jam 4.30,untuk menghindari macet jakarta yg seperti tanpa solusi.siap-siap sebentar,manasin motor,manasin badan dngn secangkir kopi plus bebebrapa batang rokok,dimulailah perjalanan saya membelah kabut jakarta(lebay)…jalur kalimalang masih sangat sepi ,hanya beberapa pengendara motor,sedikit angkot,sehitungan jari bus,dan rangkakan truk tronton over load.saya pacu konstan pulsar di kecepatan 90-100 km/jam,mumpung sepi bro…selepas cikampek saya tambah lg puntiran gas sampe mentok,terbaca 115km/jam di speedo p180.

Jam 07.00 sampailah saya di kota cirebon,rehat sejenak,mendinginkan(maaf)bokong dan mesin p180,situasi lalin di kota cirebon sudah ramai dengan kendaraan yg beraktifitas,didominasi pelajar dan pekerja,setengah jam kemudian saya mulai lg perjalanan,lalu lintas sudah agak ramai,terpaksa kecepatan saya kurangi,sekitar 60-80km/jam.Image

perbatasan jabar-jateng

Pada waktu itu jalan raya pantura baru selesai diperbaiki,karena akan di pakai mudik lebaran 2010,jd jalurnya sangat nyaman dilalui,pukul 10.00 sy istirahat kembali di pemalang,sekalian sarapan,karena sejak subuh perut hanya terisi kopi dan asap tembakau, mampir di warung makan,sarapan dengan menu seadanya,istirahat sebentar lanjutankan perjalanan lg.Image

 

rehat di pemalang

Saya sampai disemarang tepat pukul 12 siang,skalian isi bensin yg tinggal 2 strip,waktu itu saya isi pertamax 92,refuel sekitar 11,5 liter,iseng2 saya hitung komsumsi bbm p180,jarak jakarta semarang -/+ 470 km,jd470 -11,5(dari jakarta bensin full)=sekitar 40km/liter.yah..lumayan irit lah untuk motor batangan..

Lanjut lg,jalur yg saya lalui semarang,demak,kudus,pati rembang rehat lg dipinggir sawah sambil minum es kelapa,maknyus..karena waktu itu sekitaran jam 2 siang,dan suhu udara daerah pesisir lg lucu2nya alias panas terik,samil minum saya iseng nanya-nanya sama yg jual,”berapa lama lg pak sampe surabaya…??? jawab yg jual,kurang lebih 6 jam lg mas”.waduh,bisa malem nih sampe surabaya,pikir saya dalem hati.cos target saya magrib sampe surabaya,jadi sempet nyari hotel melati buat istirahat.langsung saja saya bayar,trus lanjutin perjalanan

Image

 

penampakan di Demak

Jalur pati rembang agak sedikit mengecil,hanya satu jalur,udah gitu agak rusak,jadi harus ekstra hati2..kemudian dr rembang sampai tuban,jalannya sepi dan mulus,pinggir pantai pula,indah brooo… lumayan ngilangin ngantuk…jam 16.00 alias jam 4 sore akhirnya sampe di perbatasan jateng-jatim,jd semangat lg ngejar deadline.Image

hehhehhe,sampe juga p180 di timur pulau jawa

Ambil gambar sebentar,bablas lg..jalur makin mantab bray,sepi n mulus,sempet ketemu honda tirev yg bawa anak muda berbocengan,ga pake helm pula,pake kaos oblong,celana pendek bener 2 jauh dr kata safety riding,saya buntuti dr belakang,kecepatan diatas 100km/jam.semakin lama kok bajaj saya semakin jauh tertinggal,ternyata memang jauh,topspeed p180 tidak dapat mengungguli honda tirev.akhirnya saya kurangi kecepatan,dan secara jantan saya akui honda tirev memang oke untuk trek panjang.

sampe Tuban saya berhenti sejenak untuk mengambil gambar,ini penampakannya

Image

Sampai kota Lamongan sekitar jam 7 malam,akhirnya saya putuskan untuk mencari tempat bermalam,karena jalan sendiri,saya hindari perjalan malam.Mampir dulu ke depot soto lamongan yg jd menu favorit saya.puas menyantap,saya telpon kawan yg kecil dilamongan,kira2 hotel yg worthed dengan kantong saya,di infokan hotel deket alun2 kota lamongan.langsung meluncur ke tkp,dan…. bener saja peribahasa ada harga ada rupa.hotel cukup murah dan kurang bersihlah yg jd tempat bermalam saya melepas lelah setelah seharian di perjalanan..

ya,cukup sampai sini dulu ceritanya,next saya lanjut lg,ok!